Tips Melindungi Profit Dengan Trailing Stop

Seringkali di chat room, seorang teman trading bertanya: “Apakah hijau 100 poin? Apakah sudah dekat?” Saya tidak tahu. . . Jetho mengatakan itu untuk mencari opini yang nyata atau hanya untuk pamer. Yang jelas kalau saya minta saran singkat akan saya katakan:

“Selama Anda menutupnya, Anda dapat menghasilkan uang. Betapa merepotkannya.” Oleh karena itu, jika saya memberikan saran yang sangat serius, saya akan berkata: “Lihat saja trennya dulu. Jika trennya benar-benar lemah, tutup Jika trennya masih kuat, pindahkan SL. “

Sekarang, transfer stop-loss ini disebut trailing stop, dan tujuan utamanya adalah untuk melindungi keuntungan yang telah kita hasilkan. Dalam hal beralih stop loss (dan take profit), setiap trader memiliki kebiasaannya sendiri.

Tips Melindungi Profit Dengan Trailing Stop

Beberapa teman pedagang biasanya mengonversi SL setiap 10 poin, dan beberapa menggunakan tolok ukur untuk mengonversi setiap setengah dari TP ke SL. Dengan kata lain, jika dia mengambil TP 50 poin sebagai contoh, SL akan berubah setiap 25 poin.

Beberapa trader menggunakan tolok ukur support dan resistance untuk mengganti stop loss, dan beberapa trader menggunakan level Fibonacci sebagai tolok ukur. Apa pun kriteria yang kami gunakan untuk mengalihkan stop loss, jelas kami berharap melalui upaya ini, keuntungan kami akan dilindungi.

TRENDING :   Trader dan Super Trader

Jangan biarkan posisi “tidak pernah” berubah menjadi hijau, tetapi karena ini kemudian akan membalikkan tren, kerugian pada akhirnya akan muncul. Faktanya, selain kemampuan kita untuk mengganti stop loss, kita juga bisa mengganti order take profit setelah trend menguat.

Ini membutuhkan kesabaran, terutama jika kita berdagang di platform trading yang perlu mentransfer shift ini secara manual. Namun, dengan menyesuaikan harga target (dan harga stop loss), kita akan dapat mengikuti tren tanpa “kehilangan” spread.

Apa artinya Seperti yang Anda lihat, kami dapat segera menutup posisi hijau sehingga kami dapat segera mendapatkan keuntungan dari keuntungan yang telah dibuat. Jika trend berlanjut, kita bisa membuka trading lagi.

Ya, cara ini sebenarnya lebih sederhana, namun dengan seringnya buka dan tutup posisi, artinya kita akan terkena spread berkali-kali. Ya, jika terkadang spread beberapa broker “hanya” 2 pip, untuk beberapa pasangan mata uang, spreadnya bisa mencapai 9 hingga 12 pip, yang tentunya sangat bagus jika bisa dihindari.

Oleh karena itu, pelacakan TP dan SL dapat dilakukan untuk melacak pergerakan saat ini tanpa berulang kali terkena spread.

TRENDING :   Kesalahan Fatal Yang Dilakukan Trader Saat Trading Forex

Hambatan utama untuk terlambat adalah kurangnya ketekunan. Apalagi jika platform trading yang kita gunakan mengharuskan kita untuk beralih secara manual antara take profit dan stop loss. Kita harus rajin mengamati chart dan mengkonversi SL dan TP secara manual, yang tentunya membutuhkan waktu dan kesabaran yang lebih.

Bagi pedagang yang dapat menghabiskan waktu yang relatif terbatas untuk berdagang, mungkin akan sulit melakukannya secara manual.

Sejujurnya, saya sering perlu memeriksa posisi secara teratur dan beralih antara SL atau TP sebanyak mungkin. Tapi bagaimanapun juga, itu sering “terlewat”. Setelah diverifikasi, eh, pusatnya ditutup.

Mungkin sifat manusia tidak begitu bersyukur di alam. Saya sudah kontak dengan TP, jadi bagaimana saya bisa menyesalinya. Saya biasanya berpikir: “Baiklah … kenapa hanya butuh 50 pips … meskipun kenaikannya meningkat 100 pips …” Nah … jika guru saya berkata, saya minta maaf atas keputusan yang kami buat untuk berdagang adalah bahwa kami tidak melakukan sinyalnya. Belum ada level psikologis

Tapi bagaimanapun saya setuju dengan teman-teman saya bahwa green SL dapat membuat hati anda lebih tenang. Terus? Ya, hasil kerja keras nanti.

Check Also

Begini Cara Menghindari Kesalahan Mendasar Pada Forex Trading

Biarkan saya menebak: Anda telah menemukan strategi yang baik dan mengembangkan rencana trading yang sempurna …

Leave a Reply

Your email address will not be published.