Tips dan Trik Saat Harga Saham Turun Karena Wabah

Saham di bursa saham global telah kehilangan uang baru-baru ini. Selain faktor domestik, penyebab utamanya adalah merebaknya virus corona baru-baru ini, COVID-19, yang berdampak pada perekonomian global.

Bahkan, seperti dilansir Antara, harga saham Wall Street anjlok lebih dari 12% akibat kekhawatiran pasar terhadap meluasnya virus Corona.

Namun, tidak ada kondisi pasar yang mengalami kerugian besar kali ini. Meskipun situasinya pasti akan membaik secara bertahap, tidak ada yang bisa memastikan kapan itu akan datang.

Ketika pasar saham sedang jatuh, sulit untuk mengukur dan mengevaluasi portofolio Anda tanpa melakukan apapun. Namun, jika Anda melakukan investasi jangka panjang, tidak melakukan tindakan biasanya merupakan pilihan terbaik.

Tips dan Trik Saat Harga Saham Turun

Nerd Wallet menulis bahwa setelah transaksi besar di tahun 2015, pasar hanya membutuhkan waktu sekitar 13 bulan untuk menutupi kerugian tersebut. Memang, butuh setidaknya lima tahun (2013-2017) bagi S&P 500 di Wall Street untuk mencapai tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 16% setelah Depresi Hebat 2007-2009.

Lebih baik melakukan investasi jangka panjang, karena jika Anda menjual seluruh investasi saat kehilangan uang, Anda dapat mempertahankan tingkat kerugian. Selain itu, jika Anda berinvestasi kembali saat pasar membaik, Anda akan membayar lebih.

Pasalnya, saat pasar dalam kondisi baik, harga saham akan terus naik. Sejarah pasar menunjukkan bahwa lebih baik memanfaatkan penurunan dua digit daripada terburu-buru membuat keputusan untuk menjual semua investasi.

Meskipun ada risiko penurunan lebih lanjut, pasar mungkin tidak akan terus menurun. Secara historis, pasar Motley Fool telah turun rata-rata 10% setiap dua tahun, dan sejak 1950, saham telah turun lebih dari 20% setiap enam tahun.

Hanya lima kali terjadi penurunan sebesar 30% atau lebih. Namun, menunggu saham turun 20% atau 30% sebelum berinvestasi bukanlah rencana yang baik. Situs bank melaporkan bahwa berikut adalah beberapa tips yang dapat diambil investor ketika pasar saham jatuh.

Bahkan jika Anda takut dan mempertimbangkan untuk berinvestasi, jangan panik, ini mungkin bukan ide yang paling bijak. Demikian pula, tidak ada yang langsung menjual investasi Anda untuk menghindari volatilitas pasar.

Pasalnya, pasar bisa mengalami pasang surut, itu hal yang wajar. Dalam 10 tahun sejak krisis dimulai, S&P 500 telah mengembalikan 7,8% setiap tahun, termasuk dividen. Ini jauh di bawah tingkat pengembalian tahunan rata-rata jangka panjang yang kurang dari 10%. Oleh karena itu, investor malang yang naik ke saham saat akan meninggalkan tebing tidak akan banyak menderita.

Vanguard Balanced Index Fund membuktikan bahwa portofolio standar saham dan obligasi memiliki tingkat pengembalian 6,8% dalam kisaran yang sama, yaitu sekitar setengah dari volatilitas negatif indeks S&P 500. Jelas, berlalunya waktu di pasar akan membantu mengimbangi waktu. buruk

Kurangi pengeluaran Periksa anggaran dan nilai anggaran. Alasannya adalah jika pasar saham ambruk, Anda mungkin perlu lebih berhemat sambil menunggu rebound. Ketahui berapa banyak Anda perlu membayar semua tagihan.

Setelah mengatur anggaran, Anda dapat melihat area yang tidak penting dan mulai mengurangi anggaran di area tersebut. Dari sana, Anda bisa melihat berapa banyak yang harus Anda keluarkan dan berapa banyak yang bisa Anda hemat.

Tingkatkan tingkat tabungan.Kehancuran pasar saham mungkin memiliki efek riak di area lain. Misalnya, Anda mungkin dipecat, memiliki akses terbatas ke kredit, atau kesulitan menemukan pelanggan yang cocok untuk bisnis Anda.

Untuk alasan ini dan banyak lagi, penting untuk bersiap dan menghemat uang. Para ahli merekomendasikan untuk menyimpan tiga hingga enam bulan dalam dana darurat. Meskipun butuh waktu, tidak ada salahnya untuk mulai menyimpan lebih banyak konten secepat mungkin. Seiring dengan bertambahnya tabungan Anda, ini akan membantu Anda menghadapi masalah keuangan saat pasar saham ambruk

Sadarilah bahwa berinvestasi dalam toleransi Anda terhadap risiko bukanlah pekerjaan yang bebas risiko. Ketika Anda baru memulai, penting untuk menentukan toleransi risiko Anda dan strategi untuk meningkatkan modal dari waktu ke waktu.

Toleransi risiko adalah jumlah risiko yang bersedia Anda ambil saat berinvestasi. Pertimbangkan juga perubahan gaya hidup, yang dapat memengaruhi risiko yang dapat Anda ambil. Anda harus mempertimbangkan faktor risiko dan gaya hidup, dan Anda dapat menyesuaikan strategi investasi Anda. Kuncinya adalah mendiversifikasi investasi Anda dengan cara yang logis, dengan mempertimbangkan toleransi risiko, gaya hidup, dan tujuan Anda.

Strategi yang baik untuk membeli dan menahan di pasar yang tidak pasti adalah dengan membeli dan menahan produk investasi. Buy and hold artinya Anda membeli dan menahan saham. Tujuan akhir investasi adalah mengumpulkan kekayaan, yang membutuhkan waktu. Pikirkan investasi Anda sebagai permainan jangka panjang, sehingga Anda tidak merasa gugup tentang fluktuasi harian.

Anggap saja sebagai menjual, dan kelangkaan atau mentalitas bertahan hidup dapat berakhir dengan jatuhnya pasar saham. Alih-alih hidup dalam ketakutan dan memegang uang Anda, Anda mungkin mendapat manfaat dari perubahan perspektif.

Pikirkan pasar beruang sebagai “jual” dan investasikan lebih banyak. Jika Anda merasa nyaman, Anda dapat menggunakan waktu ini untuk melakukan investasi murah dan menuai keuntungan dalam jangka panjang.

Jika yang terburuk terjadi, pertahankan pilihan lain dan pertimbangkan keterampilan yang mungkin Anda miliki jika Anda mengambil pekerjaan lain atau memulai pekerjaan paruh waktu baru untuk mendapatkan penghasilan tambahan.

Sekian artikel tentang saham kami dan semoga bermanfaat.

Check Also

Begini Cara Menghindari Kesalahan Mendasar Pada Forex Trading

Biarkan saya menebak: Anda telah menemukan strategi yang baik dan mengembangkan rencana trading yang sempurna …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *