Psikologi Trading, Pengendalian Diri Bagi Trader

Glenn Curtis menulis di kolom Investopedia bahwa psikologi dan disiplin trading penting bagi para trader.

Curtis mengungkapkan kondisi dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjadi pedagang saham yang sukses. Tentunya kemampuan memahami dasar-dasar perusahaan dan kemampuan menggunakan metode analisis teknikal untuk memahami faktor-faktor yang menentukan tren. Namun menguasai FA atau TA saja tidak cukup, juga perlu mengasah skill yang penting, yaitu kemampuan mengontrol diri dan dilatih.

Psikologi Trading

Mengapa memilih psikologi bisnis?

Menurut Curtis, aspek psikologis itu sangat-sangat penting. Inilah alasannya. Biasanya karena cepatnya volatilitas trader, mereka akan kehilangan harga saham atau komoditas lain yang mereka perdagangkan, yang memaksanya untuk mengambil keputusan dengan cepat.

Agar keputusan mereka tepat, mereka harus selalu memiliki pola pikir yang segar. Mereka juga harus dikenakan tindakan disipliner saat mengimplementasikan trading plan yang telah ditetapkan, dan harus tegas, terutama saat memutuskan untung (TP) atau membatasi risiko kerugian (CL).

Jika Anda tidak memahami psikologi perdagangan, emosi yang mendorong pengambilan keputusan mungkin tidak terkendali.

TRENDING :   Apakah Trading itu Membosankan atau Menegangkan?

Pahami rasa takut

Ketika seorang trader melihat layar yang didominasi merah terus berkedip (saham jatuh) dan berita buruk menyebar, dia akan merasa takut. Ketika ini terjadi, akan ada ketakutan yang berlebihan, yang mengarah pada bermain haji, yang juga dikenal sebagai menjual saham dengan harga yang diminta untuk menghemat uang.

Pedagang harus memahami apa itu ketakutan. Singkatnya, ketakutan adalah respons alami terhadap jatuhnya harga saham dan penyampaian berita buruk.

Namun, pasar seringkali tidak sesuai dengan kekhawatiran para pedagang. Setelah penurunan tajam, rebound dapat terjadi, dan tren dapat berbalik dari bawah ke atas.

Tentu saja rasa takut tidak mudah diatasi. Butuh waktu penerbangan untuk berlatih bagaimana khawatir hanya dengan dosis dan tidak overdosis, karena jika khawatir overdosis, Anda bisa menjual saham dengan harga terendah, dan harga pembelian kembali harus sama dengan harga Monas.

Keserakahan adalah musuh terburuk para pedagang

Saat harga saham kita terus naik, keserakahan akan mendominasi. Biasanya yang terjadi adalah terus menaikkan posisi dan lupa untung hingga untung menjadi rugi.

TRENDING :   6 Cara Main Saham Dengan Modal Kecil, Bagus Untuk Pemula

Kembangkan transaksi dan rencana disipliner

Membuat rencana perdagangan adalah sarana pengendalian diri. Dengan mengembangkan rencana perdagangan, pedagang dapat menyeimbangkan ketakutan dan keserakahan.

Ketika Anda melihat rencana perdagangan di sini, itu mungkin sangat panjang. Suatu hari nanti, saya akan menulisnya secara terpisah, tetapi sebenarnya sudah disebutkan di banyak artikel sebelumnya.

Sebagai patokan, Curtis mengemukakan bahwa trader perlu mereview aktivitas tradingnya dari waktu ke waktu. Mereka juga perlu mengevaluasi kinerjanya dalam mengejar keuntungan di pasar modal.

Review dan evaluasi semacam ini bukan hanya soal pengembalian pekerjaan. Tapi seluruh posisi juga diterima. Anda perlu meninjau dan mengevaluasi secara berkala untuk memahami berapa kali Anda kalah, berapa kali Anda menang, di mana Anda kalah dan di mana Anda kalah, tentu saja, kapan Anda kalah, berapa kali Anda menang, dan bagaimana. banyak yang telah Anda peroleh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *