Nilai Tukar USD/JPY: Jepang Jatuh Kedalam Deflasi

Setelah ditutup datar pada hari Selasa, nilai tukar USD/JPY berbelok ke utara selama jam perdagangan Eropa dan mencapai tertinggi harian di 109,90, tetapi kehilangan momentum. Pada saat berita ini dimuat, pasangan mata uang masih naik 0,18% menjadi 109,65 hari itu

Sebelumnya hari ini, penguatan kembali dolar AS membantu dolar/yen naik. Indeks dolar AS, yang mengukur kinerja dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang profesional, naik menjadi 90,25 sesaat sebelum kembali stabil di 90,00 pada awal sesi AS hari ini.

Namun yen, yang merupakan yen, memiliki masalah mendasar yang melemahkan yen. apa itu? Karena vaksin menjadi lebih populer dan pengeluaran pemerintah meningkat, banyak bank sentral di seluruh dunia mulai menarik peraturan yang sangat longgar yang mereka terapkan tahun lalu.

Nilai Tukar USD JPY

Kami masih dalam tahap awal proses ini, tetapi fokusnya jelas: suku bunga yang lebih tinggi. Mungkin pengecualian terbesar untuk tren ini adalah Bank of Japan, yang membuat yen terlihat sangat lemah.

Setahun yang lalu, ekonomi global jatuh bebas. Hanya hari ini telah berlalu, dan banyak negara merawat luka mereka pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Beberapa di antaranya berasal dari pengetahuan medis tentang pengiriman vaksin yang cepat. Di sisi lain, jumlah steroid yang dikeluarkan oleh pemerintah belum pernah terjadi sebelumnya.

Kecepatan reformasi mengejutkan semua orang, termasuk pemerintah dan bank sentral. Faktanya, meskipun sejumlah besar masalah rantai pasokan mendorong harga daripada pengeluaran pelanggan, inflasi di beberapa negara telah kembali.

Meskipun negara tersebut telah melakukan yang terbaik dalam mengendalikan epidemi, dengan infeksi dan kematian yang lebih sedikit daripada kebanyakan negara Barat, proses vaksinasinya tertinggal.

Hal ini menunjukkan bahwa konsumen Jepang akan mengalami krisis kesehatan dalam jangka waktu tertentu.

Dengan kata lain, ekonomi berkinerja buruk. Itu mengalami kontraksi pada kuartal pertama tahun ini, dan data inflasi terbaru menunjukkan bahwa negara itu masih dalam keadaan deflasi.

Ini tentu saja merupakan masalah serius di Jepang karena populasinya yang menua dan kebiasaan menabung yang bijaksana.

Kuncinya adalah bahwa Bank of Japan tidak terburu-buru untuk menarik diri dari program pelonggaran kuantitatif, atau menaikkan suku bunga dalam hal ini.

Dia belum menaikkan suku bunga sejak 2007, dan sangat mustahil untuk melakukannya dalam jangka pendek.

Sebelum negosiasi semacam itu dapat terjadi, diperlukan pembangunan yang kuat selama bertahun-tahun dan inflasi yang tinggi.

Di negara yang telah berusaha melawan deflasi selama beberapa dekade, ini adalah hasil dengan probabilitas rendah.

Check Also

Cara Langsung Cuan Dari Forex Trading

Semua pemula trader mengikuti jalan yang sama. Tidak peduli seberapa bagus Anda, Anda tidak dapat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *