Cara Membaca Candlestick Saham

Padahal, cara membaca candlestick saham itu mudah dan tidak membutuhkan banyak memori. Anda hanya perlu pemahaman umum agar berhasil membaca candle saham.

Pada grafik atau grafik saham, kami menemukan banyak pola saham yang berbeda. Ada tiga burung gagak hitam, burung layang-layang kecil yang tersembunyi, tiga dasar sungai yang unik, dll. Jika harus dilestarikan, akan dibutuhkan banyak energi. Oleh karena itu, melalui artikel ini saya berharap Anda dapat dengan mudah memahami atau membaca candlestick saham.

Candlestick Saham

Pembeli dan penjual

Sebelum kita mulai menjelajahi elemen penting dari analisis candle Jepang, pertama-tama kita harus memiliki pandangan yang benar. Kami hanya mengatakan bahwa perilaku harga disebabkan oleh perang antara pembeli dan penjual. Setiap candle adalah pertempuran masa perang. Empat elemen candlestick akan memberi tahu siapa yang lebih baik, siapa yang mundur, siapa yang mengontrol siapa, dan siapa yang memiliki peluang lebih baik untuk memenangkan pertempuran berikutnya.

Gambaran besar dalam candlestick

Perlu diperhatikan bahwa jika Anda tidak mengetahui dinamika harga sebelumnya, Anda tidak dapat mengamati candle dalam satu pola. Analisis candle harus mempertimbangkan pergerakan harga masa lalu. Oleh karena itu, setiap kali kita mencoba membaca candle atau membuat harga, kita harus menanyakan pertanyaan berikut:

Apakah candle saat ini lebih kecil atau lebih besar dari candle sebelumnya?

Apa yang dimaksud dengan mengubah ukuran?

Apakah menurunkan volume akan mengubah?

Untuk menghindari pemikiran sempit yang membatasi pandangan secara keseluruhan, poin-poin di atas sangat penting. Dengan pegangan ini, sekarang kita dapat menjelajahi 4 bagian penting dari candle pembacaan:

Ukuran tubuh candle

Ukuran candle body merupakan titik awal yang baik karena kita bisa mendapatkan banyak informasi darinya.

Panjang badan candle menunjukkan intensitas salah satu sisinya.

Panjang tubuh direntangkan untuk menunjukkan momentum.

Ketika tubuh berkontraksi, itu berarti momentumnya perlahan meningkat.

Singkatnya, panjang tubuh menunjukkan seberapa banyak harga berfluktuasi dalam harga lilin (kerangka waktu setiap lilin).

TRENDING :   Bagaimana Anda Menganalisis Sebuah Berita?

Panjang poros candle (sekering)

Panjang sumbu candle mengukur volatilitas perubahan harga.

Sumbu yang lebih panjang menunjukkan bahwa harga berfluktuasi dengan cepat selama candle tetapi tertahan karena adanya resistensi.

Jika panjang poros bertambah, volatilitas meningkat. Ini biasanya terjadi di akhir tren, sebelum harga berbalik atau ketika harga mendekati support dan resistance penting.

Perbandingan panjang tubuh dan sumbu

Mulai sekarang, kita bisa melihat candlestick.

Sumbu atau sumbu lilin manakah yang lebih panjang?

Pada tren momentum tinggi, Anda akan sering menemukan benda-benda panjang dengan sumbu yang lebih kecil.

Ketika pasar dalam keadaan tidak pasti, volatilitas meningkat dan badan lilin menyusut, tetapi porosnya lebih panjang.

Tempatkan tubuh candlestick

Komponen ini merupakan evolusi dari komponen sebelumnya.

Sudahkah Anda menemukan salah satu ujung candle sumbu panjang di salah satu ujungnya? Ini menunjukkan resistensi.

Lilin yang posisi tubuhnya berada di tengah sumbu atas dan bawah menandakan bahwa ada keraguan / ketidakpastian di pasar.

Dengan memahami semua elemen dasar di atas, kita dapat membaca candlestick tanpa harus mengingat bentuk atau namanya satu per satu.

Contoh analisis candle pada grafik saham

Sejauh ini, kami telah membahas setiap bagian penting dari analisis candle. Nah, dengan pengetahuan ini, kita bisa menggunakannya untuk analisis grafik harga.

Contoh 1

Perhatikan arah trend harga pada gambar di bawah ini. Berikut ini adalah uraian informasi tren harga berdasarkan analisis candle Jepang:

Dalam tren turun, candle memiliki sumbu merah panjang, dengan sedikit atau tanpa sumbu. Artinya momentum bearish masih kuat.

Di bawah ini kami menemukan perlawanan. Satu candle tidak cukup untuk mengkonfirmasi sinyal pembalikan. Pembalikan dikonfirmasi hanya ketika harga ditutup di atas harga pembukaan harga lilin.

Contoh 2

Pada contoh di bawah ini, harga menunjukkan situasi pasar yang menyamping. Beginilah cara kami membaca candle dalam situasi berikut:

Harga jatuh di sebelah kiri, dengan candle bearish yang kuat, tanpa candle bullish di tengahnya.

TRENDING :   Psikologi Trading, Pengendalian Diri Bagi Trader

Setelah itu, panjang candle mulai menyusut, namun panjang ekornya bertambah. Artinya momentumnya semakin memudar.

Harga telah kembali ke titik support sebelumnya dan sekarang mengubah level pertahanan. candle sekarang menunjukkan resistensi.

Saat harga mendekati titik support yang lebih rendah, badan candle menjadi lebih kecil dan ekor menjadi semakin banyak. Ini menunjukkan bahwa pasar ragu-ragu. Dengan kata lain, harga tidak mungkin menembus support.

Sebelum harga menembus level support, nampaknya harga sedang membentuk garis candlestick bearish yang artinya momentum bearish semakin menyempit.

Contoh # 3

Pada contoh terakhir, pola candle klasik terbentuk di akhir tren. Pola candlestick ini menjadi dasar untuk menentukan kapan harga berbalik.

Dalam tren naik, analisis candle menyoroti badan lilin yang tampak memanjang dan kontraksi porosnya.

Setelah itu, sebuah candle muncul dengan ekornya mengarah ke bawah. Indikator ini menunjukkan bahwa harga sedang mencoba untuk turun, namun tekanan penjual masih belum cukup kuat.

Setelah aksi jual yang gagal, badan candle menjadi semakin kecil, mencerminkan bahwa tren mulai kehilangan momentumnya.

Dari sana, candle yang relatif bearish muncul, dengan ukuran tubuh yang lebih panjang, mengonfirmasi pembalikan ke bawah.

Kesimpulan: Anda tidak perlu mengingat pola candle

Dengan menggunakan artikel ini, Anda dapat memahami arti setiap candle tanpa harus mengingat nama dan konfigurasi setiap pola candle. Perlu dicatat bahwa untuk menjadi trader profesional, kita perlu mengembangkan strategi di luar kebiasaan pasar dan menghindari kesalahan perdagangan yang umum.

Intinya, dengan mempelajari dasar-dasar elemennya, Anda dapat membaca candle dengan lebih mudah dan akurat, seperti memahami rasio kekuatan antara pembeli dan penjual, siapa yang memegang kendali dan pihak mana yang berada di bawah tekanan. Jika Anda memahaminya, akan lebih mudah untuk membaca pasar dan memperkirakan tren harga selanjutnya tanpa harus mengingat pola candlestick yang ada satu per satu.

Check Also

Begini Cara Menghindari Kesalahan Mendasar Pada Forex Trading

Biarkan saya menebak: Anda telah menemukan strategi yang baik dan mengembangkan rencana trading yang sempurna …

Leave a Reply

Your email address will not be published.