Broker Forex yang Bagus dan Terbaik untuk Scalping

Scalping adalah salah satu teknik trading forex paling populer. Aktivitas spekulatif melibatkan pembukaan posisi dan kemudian menutupnya kembali dalam waktu singkat. Trader posisi biasanya hanya membuka posisi dalam 3-5 menit sebelum menutup. Bahkan ada spekulan yang hanya menyimpan waktu pembukaan selama satu menit.

Bagi trader yang menggunakan spekulasi, leverage dan spread adalah dua faktor yang dapat meningkatkan profitabilitas.Namun, faktor lain yang lebih penting adalah memilih broker forex yang lebih baik untuk spekulasi. Jika Anda memilih broker yang tepat, tidak diragukan lagi spekulasi dapat dieksekusi dengan brilian. Namun, jika kebijakan broker tidak sesuai untuk spekulasi, maka trader mungkin tidak dapat memperoleh keuntungan.

Ada banyak pialang forex di berbagai negara / wilayah, termasuk pialang forex Indonesia yang mendapat izin dari BAPPEBTI. Semuanya menyediakan fungsi berbeda untuk trader. Perbedaan ini mungkin tidak terlalu penting bagi pedagang jangka panjang, tetapi bisa sangat memengaruhi spekulan. Oleh karena itu, untuk memilih broker forex yang baik untuk spekulasi, harap pertimbangkan lima (lima) kriteria penting berikut ini.

Margin keuntungan rendah

Spread adalah selisih antara harga beli dan jual yang harus dibayar trader untuk setiap transaksi. Jumlahnya bisa 0,1 hingga puluhan poin. Sebaliknya, trader yang menggunakan scalping biasanya hanya menargetkan 5-15 poin untuk selisih harga antara posisi buka dan tutup. Jika setiap posisi memiliki spread yang sangat besar, maka keuntungan trader juga akan dijual.

Pialang forex yang sangat spekulatif harus mengenakan spread rendah. Biaya spread rendah ini tidak hanya untuk periklanan, tetapi juga harus terus diterapkan dalam transaksi aktual. Beberapa broker memiliki spread rendah, tetapi hanya berlaku untuk akun demo. Ada juga broker yang menggunakan spread suku bunga kecil dari waktu ke waktu, tetapi dalam kondisi pasar yang wajar, perbedaan ini seringkali tiba-tiba melebar. Faktanya, spread seharusnya hanya melebar ketika pasar berfluktuasi.

Untuk mendapatkan informasi yang lebih akurat tentang spread, Anda dapat berkonsultasi dengan trader lain yang lebih berpengalaman (mereka mungkin pernah berdagang dengan broker). Selain itu, Anda dapat memeriksa akun riil dengan setoran terendah terlebih dahulu, lalu memeriksa tingkat spread. Anda tidak perlu memeriksa spread dari semua pasangan forex, tetapi hanya pasangan mata uang utama dan pasangan mata uang lain yang ingin Anda perdagangkan. Pasangan mata uang utama di sini termasuk EURUSD, GBPUSD, USDJPY dan AUDUSD.

TRENDING :   Strategi Yang Biasa Diterapkan Dalam Trading

Kebijakan broker forex tentang scalping

Kebijakan scalping broker forex sangat beragam. Seorang broker mengizinkan ini. Ada pialang yang secara terbuka memblokirnya. Beberapa broker tidak sepenuhnya melarang trading, tetapi membatasi durasi trading terbuka hingga lebih dari 10 menit untuk mencegah perilaku spekulatif membebani server. Ada juga broker forex yang mengizinkan penskalaan, tetapi eksekusi order biasanya membutuhkan requote.

Requoting adalah kebijakan yang tidak normal karena memberikan eksekusi pesanan pada tingkat harga yang berbeda dari harga yang diharapkan oleh pedagang. Kontraksi broker forex terbaik setidaknya harus memiliki kebijakan tanpa kuotasi, tidak membatasi durasi posisi terbuka (atau setidaknya memberlakukan batasan pada posisi terbuka tidak boleh melebihi 5 menit), dan harus memiliki kemampuan untuk menyederhanakan transaksi proses teknologi canggih. Jalankan instruksi frekuensi tinggi.

Jenis pialang forex NDD (No Dealing Desk)

Ketika trader membuka terlalu banyak posisi pada saat yang bersamaan, sistem server broker akan terisi. Jika teknologi yang digunakan tidak dapat diandalkan, platform trading dapat membeku. Lebih buruk lagi, sistem dapat berpikir bahwa pedagang telah melakukan tindakan ilegal, dan oleh karena itu semua posisi trading mereka telah dihentikan. Untuk trader yang menggunakan teknik scalping, semua posisi ini benar-benar tidak menguntungkan.

Untuk mencegah hal ini, pedagang harus memilih broker tanpa meja trading jenis STP atau ECN, yang dapat secara otomatis melakukan transaksi berdasarkan nilai tukar pasar. Hindari menggunakan broker trading desk (DD) atau broker taruhan, karena semua order harus diproses di meja trading sebelum order dapat dieksekusi. Broker NDD juga relatif transparan, karena mediator tidak memiliki banyak ruang untuk mengubah sistem.

Alat trading tingkat lanjut

Bagi trader yang menggunakan teknik scalping, analisa fundamental tidaklah penting. Namun, keberhasilan spekulasi bergantung pada perkembangan alat trading yang dia gunakan. Misalnya: Trader A dan Trader B menggunakan pengaturan strategi penskalaan yang persis sama. Trader A memperbesar secara manual, sementara Trader B memasukkan strategi ke dalam EA dan menggunakan robot untuk berdagang. Trader mana yang menurut Anda paling menguntungkan? Di sini, robot scalping akan menerapkan strategi yang lebih sistematis dan menguntungkan.

TRENDING :   Analisa Forex GBPUSD, EURUSD, AUDUSD, USDJPY

Dengan kata lain, dua jenis transaksi ini dilakukan tanpa robot. Perbedaannya adalah Trader A memiliki platform trading yang dapat menampilkan tabel kutipan (tabel kutipan) dan kerangka waktu 1 menit, sedangkan Pedagang B hanya dapat melihat grafik kerangka waktu 5 menit terkecil. Siapa yang paling untung di sini? Trader A paling diuntungkan karena dia dapat memantau grafik harga berdasarkan durasi posisi terbuka.

Singkatnya, broker forex yang baik harus mengizinkan trading otomatis menggunakan robot atau penasihat ahli (EA) dan menyediakan platform trading yang dapat menampilkan lebih banyak kerangka waktu. Ini hanya persyaratan minimum. Jika broker Forex dapat menyediakan lebih banyak fitur tingkat atas, seperti virtual private server (VPS) gratis, antarmuka platform sederhana, tetapi dapat menginstal beberapa indikator teknis atau alat berteknologi tinggi apa pun yang sesuai untuk sertifikasi gaya skala Anda, maka Bahkan lebih baik.

Hadiahi loyalitas dan rabat

Standar kelima ini tidak wajib untuk scalping broker forex, tetapi dapat meningkatkan keuntungan trading Anda. Imbalan loyalitas untuk pialang forex biasanya berbentuk poin yang dapat dikumpulkan pedagang berdasarkan aktivitas trading mereka. Semakin banyak kontrak yang diperdagangkan, semakin tinggi poin loyalitas trader. Setelah mengumpulkan jumlah tertentu, Anda dapat menukarkan poin loyalitas dengan berbagai hadiah mulai dari merchandise hingga saldo akun tambahan.

Pedagang jangka panjang yang jarang membeli atau menjual mungkin merasa sulit untuk mengumpulkan cukup poin loyalitas agar memenuhi syarat untuk mendapatkan hadiah penukaran. Namun, trader yang menggunakan teknik scalping bisa mengumpulkan poin lebih cepat.

Selain bonus loyalitas, ada beberapa broker forex yang memberikan diskon untuk setiap transaksi trader. Diskon ini adalah selisih yang dibayarkan oleh pedagang atau komisi dalam komisi. Jumlah per lot mungkin kurang dari $ 1, tetapi bagi spekulan, ini mungkin merupakan penghasilan tambahan. Misalnya jika ada dua broker dengan spread 1 poin, tentunya broker yang menawarkan diskon lebih menguntungkan daripada broker tanpa broker. Setidaknya, pedagang akan lebih menghemat biaya transaksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *