Bagaimana Anda Menganalisis Sebuah Berita?

Membaca berita akan menjadi aktivitas sehari-hari para pelaku pasar. Meski tidak selalu didedikasikan untuk mempelajari momentum jual beli, membaca penting untuk memperluas wawasan Anda dan menemukan analisis yang mendukung data. 

Misalnya, saat menganalisis grafik saham dan mencari saham yang tidak mengalami tren penurunan dalam beberapa bulan. Orang-orang penasaran dengan apa yang terjadi dengan sumber stok ini. Kemudian kami berebut untuk menemukannya melalui media online. 

Nah, saat kita mencari informasi semacam itu, ada dua hal yang mungkin terjadi, yaitu kita mendapatkan informasi yang benar, atau kita mendapatkan informasi yang salah. Sulit membedakan keduanya, karena biasanya masing-masing sumber juga mengklaim memiliki data pendukung.

Susan Pittner (pembicara dan aktivis media) pernah menulis artikel berjudul “Bagaimana Menganalisis Berita”. Berikan beberapa saran analisis berita COPS (konteks, pandangan, pendapat, dan sumber).

Bagaimana Anda Menganalisis Sebuah Berita?

Konteks

Berisi informasi yang diperlukan. Jika Anda mencari saham dengan potensi pertumbuhan, maka Anda harus mencari informasi tentang kinerja saham. Media tidak hanya menunggu untuk menulis headline: “Laba bersih emiten AAAA meningkat 200 miliar rupiah dibandingkan tahun sebelumnya, meningkat 100%”, tetapi juga telah dibuktikan bahwa setelah memverifikasi atribusi laba , itu ditingkatkan menjadi penjualan aset, bukan dari operasi Perusahaan.

Jika perusahaan berencana menerbitkan saham baru (penerbitan dengan benar), cari tahu apa tujuan dana RI tersebut. Jika ingin melunasi hutang, maka abaikan saham tersebut. Carilah saham di mana penerbit benar-benar berkomitmen untuk mengembangkan perusahaan. Konteks ini tidak hanya relevan dengan pembahasan emiten yang bersangkutan. 

Cobalah untuk melihatnya dari skala yang lebih besar. Produknya, pangsa pasarnya, kelebihan dan kekurangannya, dll. Misalnya untuk perusahaan yang memproduksi semen, kita mungkin harus mengetahui tingkat inflasi, tingkat perputaran aset, harga dasar listrik (TDL), dan permintaan semen dalam negeri. 

Kalaupun tidak banyak detailnya, asalkan mengandung banyak sentimen positif, hal ini menunjukkan bahwa ini adalah saham yang tidak boleh kekurangan stok. Sekalipun memungkinkan, cari tahu siapa kepala manajer dan siapa kontributor terbesar agar kita memiliki pemahaman tentang reputasi, visi dan misi manajemen masa depan.

TRENDING :   Mengapa Trading forex Jadi Pilihan Yang Tepat Untuk Anda?

Pendapat

Informasi biasanya berisi opini atau opini. Misalnya, AAAA optimistis bisa mencapai pertumbuhan pendapatan 30% tahun depan. Nilai 30% didasarkan pada perkiraan penerbit, tetapi tidak dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan. 

Bisa dikatakan masih menjadi nilai yang menarik. Jika ada 3-4 pemberitaan media yang agak mirip, investor mungkin akan cenderung setuju, bahkan di tahun-tahun mendatang mereka optimistis profit bisa mencapai 30%. Tolong perhatikan ini. Jika ada buku yang memuat pandangan ini, kita sebagai pembaca harus melihat dasar dari pandangan tersebut. 

Jika emiten AAAA optimistis bisa mencapai pertumbuhan laba 30% tahun depan, apa dasarnya? Akankah produksi meningkat tahun depan? Apakah ada akuisisi aset? Pendapat sering digunakan saat menganalisis analisis makroekonomi dan teknis dengan tingkat subjektivitas yang tinggi.

Opini

Oke, ini agak rumit. Opini atau opini diartikan sebagai cara penulis menjelaskan isi pemikirannya. Di sini, seseorang harus menilai apakah tingkat objektivitasnya lebih tinggi atau subjektif. Semakin tinggi data dan akurasi yang diberikan, semakin baik penilaiannya. Tidak hanya itu, semakin andal ramalannya, semakin andal analisisnya. Selain itu, perspektif hanya menimbulkan prasangka. Akurasi diperlukan di sini.

Saya suka perspektif ini untuk “menampilkan hasil penelusuran”. Di sini, penulis akan saling bertabrakan data. Dua hal yang sering terjadi: penulis menggunakan data untuk mendukung sudut pandangnya (tipe pengikut), atau penulis menggunakan data untuk menarik kesimpulan darinya (tipe pemburu). 

Secara pribadi, saya adalah tipe pemburu, karena ketika saya membaca berita, saya biasanya tidak tahu kemana perginya beritanya. Kemudian saya mulai mengumpulkan data. Dengan asumsi kesimpulannya “benar”, saya belum tentu menerimanya. 

TRENDING :   Trader Forex VS Penjudi Forex

Selanjutnya, yang ingin saya uji adalah membuktikan apakah “kiri” itu benar-benar salah. Jika “Kiri” terbukti salah, maka tidak diragukan lagi bahwa “Benar” adalah pilihan yang benar. Namun, jika ditemukan bahwa “kiri” adalah kanan, maka “kanan” menjadi mencurigakan. 

Jika keduanya benar, maka akulah yang membuat kesimpulan yang salah. Pandangan ke belakang ini dapat melakukan lebih banyak pekerjaan, tetapi dapat menambah nilai, jadi kesimpulan apa pun yang diambil di masa depan tidak diragukan lagi.

sumber

Apakah itu masalah ekonomi atau politik, saya selalu mencari informasi tentang pro dan kontra. Ketika Fed memutuskan untuk melanjutkan kebijakan pelonggaran kuantitatif pada tahun 2012, terdapat banyak pandangan yang saling bertentangan mengenai dampak positif dan negatifnya. Bagaimana dengan sumber berita terpercaya? Ada dua sumber berita terpercaya: laporan keuangan 1 dan 2, grafik saham. Bagaimanapun, sumber berita Bloomberg masih bisa “berbohong.”

Saat mencari informasi, Anda harus selalu mengikuti prinsip-prinsip berikut: Kita tidak mencari alasan atau mencari dukungan. Kami juga tidak mempertimbangkan berapa banyak media yang mendukung “A” dan jumlah lawannya. 

Apakah ini benar. Informasi terbaik ada di data. Ini seperti mengumpulkan teka-teki dan menyusunnya sedikit demi sedikit, jadi Anda bisa menebak gambar yang akan muncul nanti. Semakin lengkap data yang dikumpulkan, semakin detail informasi yang bisa Anda peroleh di kemudian hari, terlepas dari apakah media tersebut menggunakannya sebagai headline berita atau tidak. Jadilah pemburu, bukan pengikut.

Berhati-hatilah saat mengelola informasi. Masalah dalam dunia investasi bukan karena kurangnya informasi, tetapi karena terlalu banyak informasi yang harus dikelola. Belum lagi, satu informasi tidak konsisten dengan yang lain. Orang-orang berteriak bahwa krisis bukan lagi rahasia, tetapi sebenarnya krisis sudah berakhir. Meski teriakan optimis, ternyata krisis baru saja dimulai.

Check Also

Begini Cara Menghindari Kesalahan Mendasar Pada Forex Trading

Biarkan saya menebak: Anda telah menemukan strategi yang baik dan mengembangkan rencana trading yang sempurna …

Leave a Reply

Your email address will not be published.